Kisah Kita dan Kematian..


Bismillahirrahmanirrahiim..
Pernah dulu saya membaca sebuah buku bertajuk ‘Malam Pertama di Alam Kubur’,tulisan Dr. A’idh Al-Qarni,M.A,dan beberapa karyawan lain bersamanya. Ada beberpa kisah menarik dan antara kisah yang ingin saya kongsikan adalah sepenggal kisah mengenai Harun al-Rasyid.
Suatu hari Harun al-Rasyid pergi berburu.Di tengah perjalanan ia bertemu dengan seorang yang bernama Bahlul.Harun berkata, “Berilah aku nasihat,wahai Bahlul!”. Lalu lelaki itu berkata, “Wahai Amirul Mukminin,di manakah bapa dan moyang-moyang  mu?”. Harun menjawab, “Semuanya telah mati”. “Di mana istana mereka?” tanya Bahlul. “Itu istana mereka” jawab Harun. “Lalu dimana perkuburan mereka?”. “Ini. Disini perkuburan mereka.” jawab Harun.Bahlul berkata, “Di situ istana mereka,dan di sini perkuburan mereka.Bukankah istana itu sedikit pun tidak memberi manfaat bagi mereka,sekarang?”. “Kamu benar.Tambahlah nasihatmu,wahai Bahlul!” kata Harun.
“Wahai Amirul Mukminin,engkau diberi kekuasaan atas perbendaharaan Kisra dan diberi umur yang panjang. Lalu apa yang boleh engkau buat?Bukankah perkuburan adalah hentian terakhir bagi setiap kehidupan,kemudian engkau akan disidang tentang pelbagai masalah?”. “Tentu”,kata Harun.
Setelah itu Harun pulang dan jatuh sakit. Setelah beberapa hari menderita kesakitan,sampailah ajal menjemputnya. Pada detik-detik terakhir kehidupannya, ia berteriak kep ada Temenggungnya, “Kumpulkanlah semua tenteraku”. Maka datanglah mereka ke hadapan harun, lengkap dengan pedang dan perisai. Begitu banyak, sehingga tak ada yang tahu jumlahnya kecuali Allah. Seluruhnya berada di bawah arahan Harun. Melihat mereka, Harun menangis dan berkata, “Wahai Zat yang tidak pernah kehilangan kekuasaan,kasihanilah hamba-Mu yang telah kehilangan kekuasaan ini”. Tangisan itu tidak berhenti sehingga ajal mencabut nyawanya.  
Dalam cerita ini,diberitahu bahawa kematian itu adalah pasti bagi setiap makhluk.Tiada siapa pun mampu menghalangnya walaupun seorang raja yang sangat berkuasa.Sang khalifah yang memiliki kekuasaan yang sangat luas itu pun,tinggal di sebuah liang lahad yang sempit akhirnya. Semua perkara keduniaan,yakni sementara ditinggalkan.Seterusnya,datanglah azab dari-Nya,untuk menghitung kembali segala perlakuan yang telah kita lakukan didunia ini,tidak kira baik,mahupun buruk.Semoga perhitungan kita berjalan dengan tenang dan tiada sedikitpun kesusahan.
  “Maka biarkanlah mereka hingga mereka menemui hari (yang dijanjikan kepada) mereka yang pada hari itu mereka dibinasakan, (iaitu) hari ketika tidak berguna bagi mereka sedikit pun tipu daya mereka dan mereka tidak ditolong. Dan sesungguhnya untuk orang-orang yang zalim ada azab selain itu. Tetapi kebanyakan mereka tidak mengetahui.”
 (Ath-Thur: 45-47)

video

Bookmark and Share

0 comments:

Post a Comment

 
Copyright © .:Kisah Dari DIA:.