Pencarian Software IMAN:Sahabat itu Murabbi..

12:05 tengahari,Rabu..aku sampai ke Putrajaya Sentral.Sekali lagi,dengan bantuan Hafiz Azhar.Syukron sahabatku.Maafkan aku sebab tidak mampu memberi apa-apa,hanya sekadar ucapan terima kasih.Moga Allah membalas segala jasamu.

12:30 tengahari..Razi,sahabat yang dikenali di CUCMS,juga housemate kepada Amir,menjemputku untuk ke Cyberia(rumah penginapan mereka).Aku ke sana tanpa niat. Kebetulan pula,mereka memerlukan pertolonganku yang tidak seberapa. Lagipun,aku sekadar ingin bermain masa,menunggu waktu bertolak pulang ke Kelantan pada 9:00 malam itu.

Razi membawa aku ke sekitar Putrajaya.Aku melihat bangunan-bangunan gergasi,gah berdiri.Aku teringatkan sebuah hadis tentang tanda-tanda kiamat,yang mana mafhumnya,banyak pencakar langit didirikan..Ya Allah,sudah dekat rupanya. Tarikh untuk menghadapi Mahkamah Akhirat sudah tidak lama,dan aku masih lagi mencari-cari peguam untuk membela nasib diri nanti.

Kami singgah untuk berehat di rumah Razi.

Apabila sahaja sampai.`Keluarganya agak loaded.’aku berfikir..mungkin kerana terlihat 5 motor kategori superbike di halaman rumahnya. Menambah rasa segan untuk stay lama disana.

5:00 petang..Aku meminta untuk dihantar ke Putrajaya Sentral,kerana Razi dan sahabat yang lain ada urusan. Aku bimbang,lagi menyusahkan nanti. Terima kasih wahai sahabat. Moga engkau beroleh kebahagiaan di dunia.

Hanya sekejap di sentral,Nabil,sahabat di MRSM datang mengambilku. Membawaku singgah untuk minum di sebuah premis tepi tasik. Suasananya cukup indah,apatah lagi ketika itu waktu sudah senja. Si Matahari mahu sahaja melabuhkan tirainya,memberi ruang untuk pungguk menanti kehadiran kekasih hati,Si Bulan. Banyak cerita dan perkara dikongsi.

7:30 malam..Dalam perjalanan pulang ke sentral:

`Kawasan Putrajaya ni takde pape la bro’..`tapi best la kalu ko nk bawak awek jalan-jalan’Nabil berkata..`a ah,romantik je’aku menambah..

Sifat Nabil yang matang tapi sempoi,menarik perhatian aku. Orang sepertinya mudah sahaja untuk bersosial dengan yang lain,memudahkan lagi peranan sebagai da’i. Tidak semua orang sepertinya. Syukur,aku dapat mempelajari sesuatu darinya.

9:00 malam..aku menaiki bas ke Kelantan. Ditemani bersama seorang yang aku kenali di PLKN dahulu.  Seorang yang tegas ketika berhujah,namun lembut bila berbicara. Bersyukur aku diberi kesempatan untuk mengenalinya.



"Supaya engkau beroleh sahabat, 
hendaklah diri engkau sendiri 
sanggup menyempurnakan menjadi sahabat orang”
-Hamka-
Bookmark and Share

2 comments:

Aesya.Nordin said...

selamat tiba di kelantan ye ^^

Ibn Abdul Latif said...

alhmdulillah..sudah smpai lame da cik aesya..

Post a Comment

 
Copyright © .:Kisah Dari DIA:.